HomeTeknologiTesla Pekerjakan Pakar Baterai untuk Selesaikan Proses Elektroda

Tesla Pekerjakan Pakar Baterai untuk Selesaikan Proses Elektroda

Published on

spot_img



Tesla memiliki “Direktur Pengembangan Elektroda Kering” yang baru, yang tampaknya merupakan ahli yang dicari di bidangnya.

Produsen mobil listrik AS ini perlu menyelesaikan proses pembuatan elektroda kering baru untuk 4680 sel baterainya, dan direktur baru ini mungkin adalah jawabannya.

Meskipun tampaknya acara “Hari Baterai” Tesla sudah lama sekali terjadi, namun baru pada tahun 2020.

Pada saat itu, Tesla dan CEO Elon Musk menjelaskan dengan sangat jelas bahwa situasi 4680 sel akan memakan waktu.

Tampaknya secara ajaib, sel baterai itu sendiri muncul lebih cepat daripada yang diperkirakan kebanyakan orang, dan kami mengetahui bahwa Tesla memproduksinya dalam jumlah besar.

Tidak lama setelah Hari Baterai Tesla, kami mengetahui bahwa perusahaan tersebut memproduksi 4680 selnya sendiri di fasilitas dekat pabrik Fremont, dan tampaknya berjalan dengan baik.

Selain itu, Tesla telah menghubungi pembuat baterai lain untuk membantu.

Namun, meskipun Tesla, Panasonic, dan yang lainnya sudah dapat memproduksi baterai, proses produksinya belum mencapai titik di mana ia akan menghemat banyak waktu dan uang, setidaknya belum.

Agar 4680 sel baterai Tesla dapat diproduksi dalam skala besar dan menjadi bagian integral dari kendaraan dan rencana bisnis masa depan, perusahaan harus mengatasi masalah dengan proses pembuatan elektroda kering yang rumit.

Tesla mempelajari proses tersebut dan mengadaptasinya dengan mengakuisisi perusahaan baterai kecil bernama Maxwell.

Menurut Electrek, proses pelapisan elektroda kering jauh lebih mudah dibandingkan dengan “proses basah” pada umumnya, dan menggunakan lebih sedikit peralatan.

Tesla mengatakan bahwa proses ini membutuhkan ruang dan energi 10 kali lebih sedikit dibandingkan dengan pembuatan baterai EV tradisional.

Para ahli menambahkan bahwa proses ini dapat mengurangi biaya paket baterai EV hingga ribuan dolar.

Sayangnya, Tesla belum bisa menyelesaikan proses ini sampai pada titik yang bermanfaat untuk gambaran besar dan dalam jangka panjang.

Untuk alasan ini, mereka merekrut Matt Tyler, seorang insinyur mesin yang belajar di Milwaukee School of Engineering dan telah bekerja pada sel baterai lithium-ion selama bertahun-tahun.

Tyler baru-baru ini meninggalkan posisinya di 24M, produsen baterai dari Cambridge, Massachusetts, untuk pindah ke Fremont, California, dan menerima posisi di Tesla. Electrek membagikan beberapa detail tentang pekerjaan 24M dari situs web resminya:

“Diciptakan di laboratorium MIT oleh Dr. Yet-Ming Chiang, elektroda SemiSolid tidak menggunakan pengikat, mencampurkan elektrolit dengan bahan aktif untuk membentuk bubur seperti tanah liat. Bubur yang unik ini memungkinkan kami untuk membuat elektroda tebal dengan volume, massa, dan biaya yang lebih sedikit, serta memungkinkan proses manufaktur yang lebih sederhana. Lebih sederhana dan lebih aman dengan performa yang lebih andal.”

Seperti yang mungkin Anda perhatikan, pekerjaan yang dilakukan Tyler di 24M tampaknya paralel dengan proses elektroda kering yang coba disempurnakan oleh Tesla.

Pakar baterai ini bekerja di perusahaan tersebut selama enam tahun terakhir dan naik ke posisi wakil presiden manufaktur tingkat lanjut.

Kita hanya bisa berharap Tyler adalah jawaban atas kesuksesan sel baterai 4680 Tesla di masa depan.



Source link

Latest articles

Menteri ESDM sebut hidrogen berperan dukung transisi energi Indonesia

Menyadari besarnya potensi EBT (energi baru terbarukan), Indonesia berharap hidrogen dapat memainkan peran...

Telkom Tindaklanjuti Rekomendasi Audit BPK

PT Telekomunikasi Indonesia (persero) Tbk menyatakan sigap memastikan untuk menindaklajuti seluruh rekomendasi...

More like this

Menteri ESDM sebut hidrogen berperan dukung transisi energi Indonesia

Menyadari besarnya potensi EBT (energi baru terbarukan), Indonesia berharap hidrogen dapat memainkan peran...